5 Olahraga Air Paling Berbahaya di Dunia

5 Olahraga Air Paling Berbahaya di Dunia – Bersenang-senang di air tidak diragukan lagi merupakan salah satu kegiatan paling menantang yang selalu disukai anak-anak dan orang dewasa. Dan untuk alasan yang baik, karena Olahraga Air menawarkan banyak cara untuk bersenang-senang, bersama dengan mengembangkan kekuatan, koordinasi, dan kebugaran.

5 Olahraga Air Paling Berbahaya di Dunia

 Baca Juga : Tempat snorkeling di Bali

iwawaterwiki – Dari scuba diving dan snorkeling, hingga selancar angin dan kebugaran air, hingga kayak dan arung jeram, Anda hanya perlu memiliki antusiasme untuk terjun ke perairan dan memiliki pengalaman indah seumur hidup. Namun, di antara banyak jenis olahraga air , ada beberapa yang menonjol karena sangat berbahaya dan berisiko, yang telah menemukan deskripsinya di posting kami hari ini.

Loncat tebing

Lompat Tebing atau biasa disebut Tombstoning jelas bukan aktivitas hari libur yang menyenangkan , tetapi olahraga yang nyata, kompetitif, dan sangat berbahaya, yang terdengar seperti sesuatu yang tidak akan pernah Anda lakukan, tetapi bagi orang lain, ini sangat menarik. Pada saat yang sama kita harus mencatat bahwa baru-baru ini, lompat tebing telah menjadi berita sayangnya untuk semua alasan yang salah, karena setiap tahun banyak anak muda meninggal atau terluka parah saat menyelam dari batu dan tebing dan paling sering mereka melakukannya tanpa menyadari kedalaman air.

Dikatakan berasal dari Hawaii pada tahun 1770, ketika Raja Maui terakhir, Raja Kajekili memerintahkan anak buahnya untuk melompati tebing tinggi pulau Lanai dan memasuki kaki air terlebih dahulu tanpa percikan sehingga mereka tidak hanya bisa membuktikan keberanian tetapi juga keterampilan mereka, lompat tebing saat ini menjadi olahraga yang mendebarkan bagi pecinta petualangan.

Ada ratusan tempat menakjubkan di seluruh dunia yang diberkati dengan formasi geologi yang tidak biasa dan pemandangan yang menakjubkan, tetapi tempat lompat tebing yang paling terkenal adalah di Hawaii, Jamaika, Australia, dan Swiss. Dan penyelam tebing sangat disarankan untuk berhati-hati dan selalu memeriksa kedalaman air untuk menghindari kematian.

Arung jeram

Mempesona orang dari segala usia dan kemampuan fisik, arung jeram komersial yang dipimpin oleh pemandu terlatih telah populer selama beberapa dekade. Namun, meski seru dan mengasyikkan, arung jeram yang mulai menjadi pusat perhatian sejak tahun 1970-an ini dianggap sebagai olahraga air yang ekstrem dan berbahaya. Ini membuktikan fakta bahwa cedera serius dan bahkan kematian telah terjadi saat arung jeram (empat turis meninggal dalam perjalanan berpemandu di Sungai Arkansas tahun ini).

Selain itu, ada juga beberapa bahaya lain yang dikaitkan dengan arung jeram. Tenggelam mungkin adalah bahaya pertama yang dipikirkan orang, jadi jika Anda bukan perenang berpengalaman, jangan lakukan olahraga ini. Hipotermia – titik ketika suhu internal tubuh di bawah 35 °C adalah satu lagi, yang dapat terjadi dalam beberapa saat dan menyebabkan detak jantung, laju pernapasan, dan tekanan darah meningkat. Bahaya lainnya termasuk kegagalan peralatan, kondisi air yang berbahaya dan sengatan matahari antara lain. Cara terbaik untuk mencoba olahraga yang memacu adrenalin ini adalah dengan sadar akan keselamatan dan kesehatan yang baik.

Berselancar

Gelombang tinggi dan kuat yang mulai memecah dengan bersih di atas terumbu karang yang menakjubkan ketika mencapai air yang tingginya sekitar 1,3 kali tinggi mereka adalah apa yang membuat penggemar olahraga air menyukai selancar, olahraga air populer lainnya, yang meskipun memiliki tingkat cedera terendah yang dilaporkan masih penuh dengan bahaya. . Seperti dalam kasus arung jeram, tenggelam saat berselancar adalah bahaya yang mungkin terjadi. Bahaya lain dari berselancar adalah apa pun yang dapat berdampak pada tubuh Anda selain air, seperti karang, gundukan pasir, atau bebatuan. Rip current juga menyebabkan banyak kecelakaan selancar; rip current adalah derasnya air yang mengalir dari pantai ke laut dan sebagian besar terjadi ketika sejumlah besar air menumpuk di dekat pantai karena aksi gelombang alami. Dan paling tidak, bahaya berselancar dapat menyebabkan keramaian.

Saya juga ingin mencatat fakta menarik tentang olahraga ekstrim ini. Paling sering, ketika orang bertanya tentang bahaya berselancar, pertanyaan pertama mereka biasanya ‘Bagaimana dengan hiu?’ Tentu saja, bukan pertanyaan yang buruk jika Anda merencanakan liburan selancar Anda di ‘Segitiga Merah’, yang membentang dari Teluk Bodega ke Teluk Monterey hingga Kepulauan Farallon dan merupakan rumah bagi banyak hiu. Bahaya ini juga mengacu pada selancar layang-layang, selancar angin , dan jenis selancar lainnya.

Selam scuba

Terumbu karang yang sangat indah penuh dengan kehidupan laut yang unik dan berwarna-warni, air hangat yang jernih dan kekayaan bangkai kapal dan taman bawah laut bergabung untuk membuat scuba diving menjadi olahraga rekreasi yang populer di antara banyak penggemar olahraga di seluruh dunia. Namun, jangan lupa bahwa scuba diving lagi-lagi merupakan olahraga yang berbahaya dan ekstrem dengan cederanya sendiri yang khas dan potensi bahaya yang mengancam jiwa. Masuk akal bahwa sebagian besar bahaya scuba diving berasal dari efek peningkatan tekanan air di lingkungan laut, tetapi terkadang bahaya yang ditimbulkan oleh penghuni laut dan peralatan yang rusak juga terjadi. Disbarisme pendakian (Dekompresi) dan layak (Kompresi), dikenal sebagai barotraumas, umumnya terjadi pada penyelam dengan efek yang dapat berkisar dari ketidaknyamanan dan muntah hingga kelumpuhan dan bahkan kematian.

Kayak

Kayak memang olahraga yang menyenangkan, tapi tentunya bukan tanpa beberapa risiko yang terkait. Jadi, saat melakukan aktivitas air ini, para pecinta olahraga sebaiknya mengetahui terlebih dahulu bahayanya dan cara penanganannya yang tepat. Sementara risiko terbalik mungkin tampak seperti bahaya yang nyata, ada beberapa bahaya yang kurang jelas yang terkait dengan olahraga air ini. Ingatlah bahwa kayak membutuhkan mengayuh terus menerus, jadi jika Anda tidak sehat secara fisik, Anda dapat segera kelelahan. Pastikan juga untuk memeriksa semua peralatan Anda sebelum memulai perjalanan kayakuntuk menghindari bahaya di masa depan. Berperahu kayak di air datar atau 3 jeram benar-benar aman dan bahaya nyata bisa terjadi saat Anda mulai mengayuh air kelas 4+. Kecelakaan fatal yang paling mungkin terjadi adalah karena hipotermia, setelah terbalik dan kegagalan berikutnya untuk melakukan penyelamatan. Penelitian telah menunjukkan bahwa korban paling sering mengayuh sendirian dan tidak membawa sinyal marabahaya, atau seluruh kelompok kayak berada dalam kesulitan sehingga tidak mungkin bagi pendayung untuk menjaga satu sama lain.