Mengubah Pembicaraan Menjadi Tindakan: GWP Di World Water Forum 9Forum Air Dunia ke-9 acara terkait air internasional terbesar di dunia diadakan di Dakar, Senegal, dari tanggal 22 hingga 27 Maret. Berpusat di sekitar tema tepat waktu ‘ketahanan air untuk perdamaian dan pembangunan’ dan menyoroti tantangan spesifik benua Afrika, GWP menjadi tuan rumah percakapan di Forum tentang topik-topik utama seperti ketahanan iklim, pembiayaan Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu, pembangunan pedesaan, lintas batas perairan, dan tata air. Di sini, GWP memilih enam kesimpulan utamanya dari lima hari di Dakar. – iwawaterwiki

Mengubah Pembicaraan Menjadi Tindakan: GWP Di World Water Forum 9

Peluncuran Panel Tingkat Tinggi Internasional tentang Investasi Air untuk Afrika

Sebagai Forum Air Dunia pertama yang diadakan di Afrika sub-Sahara, perhatian difokuskan pada Program Investasi Air Afrika Kontinental (AIP), sebuah inisiatif ambisius yang bertujuan untuk menutup kesenjangan investasi air di benua itu dengan memanfaatkan US$30 miliar per tahun untuk iklim investasi air SDG6 yang tangguh. Sebuah langkah maju yang besar diumumkan pada 25 Maret oleh Menteri Sanitasi dan Air Senegal, Hon. Serigne Mbaya Thiam, yang mengumumkan peluncuran Panel Tingkat Tinggi AIP .

Baca Juga : Tips Snorkeling Terbaik : Perlengkapan dan Keamanan 

Panel tersebut dipimpin oleh tiga ketua bersama: Macky Sall, Presiden Senegal; Mark Rutte, Perdana Menteri Belanda; dan Hage Geingob, Presiden Namibia. “Tujuan Panel adalah untuk mengembangkan jalur yang dapat ditindaklanjuti untuk…menerapkan Program Investasi Air Afrika Kontinental,” kata Presiden Sall. GWP memimpin sekretariat bersama untuk AIP dan panel penyelenggara. “Program AIP dapat mendukung masyarakat Afrika dalam mencapai dunia yang aman air”, kata Ketua GWP dan anggota panel AIP Howard Bamsey.

GWP memperkenalkan IWRM Action Hub baru

Pada Hari Air Sedunia, 22 Maret, GWP menayangkan perdana GWP Toolbox IWRM – Action Hub . Platform pengetahuan global ini menandai langkah-perubahan dalam memberikan pengetahuan dan tindakan yang memungkinkan untuk pengelolaan sumber daya air terpadu (IWRM). Pusat Aksi IWRM dipresentasikan kepada kaum muda di Lab Pembelajaran, dan juga diluncurkan pada sesi khusus dengan  Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) dan  Koalisi Air dan Iklim , yang juga menyaksikan peluncuran Kompetisi MINIMAXdihosting di Kotak Alat GWP.

Didorong oleh kebutuhan mendesak akan kerja sama yang lebih besar dalam IWRM, Action Hub menyatukan para pemangku kepentingan terkait untuk memperbaiki cara pengelolaan air di seluruh dunia. Seperti yang dikomentari oleh Howard Bamsey, “IWRM masih dipandang sebagai fundamental dalam hal memahami siapa yang perlu menjadi bagian dari proses pengambilan keputusan dan hasil yang relevan.”

Transformasi pedesaan

GWP juga memastikan bahwa petani dan transformasi pedesaan tetap menjadi tema sentral di Dakar. Julienne Roux dari GWP menggunakan Forum untuk menetapkan bahan utama untuk transformasi pedesaan, termasuk dukungan untuk kegiatan penghasil pendapatan yang beragam dan pekerjaan ramah lingkungan, keterlibatan pemuda dan perempuan, dan pendekatan multisektoral yang menggabungkan lingkungan, sosial, ekonomi, dan iklim. fokus keberlanjutan. “Air adalah kunci menuju kawasan pedesaan yang adil, berkelanjutan, dan produktif,” jelasnya. “Dan itu penting untuk produksi pertanian, gizi, dan kesehatan manusia, serta sejumlah sektor ekonomi.”

Perairan bersama dan kerja sama lintas batas

Mengingat tema Forum tentang ‘keamanan air untuk perdamaian dan pembangunan’, kerja sama lintas batas merupakan pokok bahasan utama lainnya. Sangat menyadari peran penting kerjasama ini dalam mengamankan perdamaian, GWP telah bekerja dengan mitra di seluruh Afrika untuk memperkuat kemampuan benua untuk mempengaruhi kebijakan, perjanjian, dan institusi lintas batas.

“Kerja sama lintas batas membutuhkan komunitas inklusif yang lebih luas untuk maju”, tegas Yumiko Yasuda dari GWP, ‘karena komunitas ini penting untuk mendorong pembelajaran dan berbagi kolaboratif.’ Sentimen ini digaungkan oleh Darío Soto-Abril, Sekretaris Eksekutif GWP, yang menekankan bahwa “dialog multipihak dan pertukaran peer-to-peer di semua tingkatan – termasuk tingkat global, regional, cekungan, dan lokal sangat penting dalam mempromosikan kerjasama air lintas batas. yang mengarah pada perdamaian dan keamanan.”

Melihat ke masa depan

Saat perhatian kini beralih ke peristiwa iklim yang akan datang, seperti COP27 di Mesir, GWP secara aktif mengadvokasi agar air muncul sebagai fokus utama dalam dialog iklim . Tidak hanya dampak iklim yang paling terasa melalui air, tetapi air menawarkan solusi iklim yang kuat untuk membangun komunitas, ekosistem, dan ekonomi yang tahan iklim. Seperti komentar Dani Gaillard-Picher dari GWP, “membangun ketahanan air sangat penting untuk keadilan iklim. Pendanaan iklim perlu mengalir ke mereka yang paling membutuhkan: komunitas rentan di garis depan krisis iklim.”

Memperkuat suara air

Terakhir, GWP tetap berkomitmen untuk memperkuat suara air untuk dampak kolektif yang lebih besar . Dengan memperhatikan Konferensi Air PBB 2023, ia telah bekerja sama dengan jaringan mitranya yang luas yang berpartisipasi dalam lebih dari 25 acara untuk bersama-sama menciptakan dunia yang aman air. Seperti yang dikatakan Darío Soto-Abril, “setiap orang termasuk pemerintah, perusahaan, dan individu memiliki peran dalam membangun masa depan yang adil, inklusif, dan tahan air.”

By iwawaki

Exit mobile version