Peran Pemerintah Prancis Menanggulangi Krisis Air

Peran Pemerintah Prancis Menanggulangi Krisis Air – Menurut beberapa penelitian yang dilakukan oleh beberapa lembaga riset lingkungan, Prancis diprediksi akan mengalami krisis air bersih dalam beberapa dekade mendatang. Negara yang beribukota Paris ini merupakan salah satu negara terpadat di Benua Eropa dengan jumlah penduduk sebanyak 67 juta jiwa. Hal ini membuat Prancis harus mempersiapkan diri dalam menghadapi krisis air. Diberitakan bahwa Prancis melakukan beberapa langkah demi menanggulangi krisis air tersebut. Salah satu cara yang akan diterapkan oleh pemerintah Prancis adalah dengan menggenjot penggunaan air limbah daur ulang.

Pemerintah Prancis diberitakan akan mendorong penduduknya menggunakan air limbah daur ulang dan mengurangi penggunaan air tanah. Hal ini dilakukan akibat perubahan iklim yang membuat aliran beberapa sungai di Prancis mengalami kekeringan sehingga aliran airnya tidak terlalu banyak. Langkah ini diambil setelah berbulan-bulan diadakan perundingan di dalam Parlemen Prancis. menurut kantor berita Reuters, Kementrian Lingkungan Hidup Prancis, François de Rugy akan mengusulkan kebijakan kebijakan mengurangi penggunaan air tanah sebesar 10% dalam lima tahun mendatang. Ia juga mengusulkan untuk mengurangi penggunaan air tanah sebesar 25% untuk jangka waktu 15 tahun mendatang yang dimulai dari sekarang.

Selain untuk menghadapi berkurangnya debit air di beberapa aliran sungai di Prancis, langakah ini diambil sebagai upaya persiapan negara yang memiliki julukan “L’Hexagone” ini dalam menghadapi masa depan yang diperkirakan akan menghadapi kekeringan. Melalui keterangannya, Rugy memaparkan bahwa persoalan air bersih merupakan prioritasnya dalam menyelamatkan lingkungan. Dalam sebuah studi, dikatakan bahwa jumlah debit rata-rata air di sejumlah sungai di Prancis mengalami penurunan sekitar 10 hingga 40 persen dalam setengah abad ke depan. Dalam usulannya yang dibacakan di dalam parlemen, Rugy bersama penerintah memberikan usul berupa adanya tarif khusus bagi penduduk yang memiliki kolam renang di dalam rumahnya. Tarif tersebut menurutnya diperlukan karena secara rata-rata penduduk Prancis menghabiskan setidaknya 150 liter setiap harinya.

Dalam usulan lainnya, Pemerintah Prancis mengusulkan akan memberlakukan peraturan baru, yaitu berupa memperketat syarat penggunaan air oleh sejumlah perusahaan industri, di antaranya adalah perusahaan yang bergerak di sektor pembangunan pada tahun 2022.
Usulan selanjutnya yang diajukan oleh pemerintah adalah dengan meningkatkan dan menyarankan penduduk untuk menggunakan penggunaan air hujan dengan cara menampungnya untuk digunakan dalam memenuhi kebutuhan harian. Selain itu, Pemerintah Prancis juga mengusulkan menggunakan air limbah untuk menyiram tanaman dan penggunaan air di toilet serta penggunaan lainya kecuali konsumsi. Pemerintah Prancis tidak akan mengubah air tanah dengan air limbah untuk konsumsi sehari-hari.

Perusahaan air di Prancis, yaitu Suez, memaparkan bahwa penggunaan air limbah yang didaur ulang untuk kembali digunakan di Prancis hanya menyentuh angka 1 persen. Menurut kepala perusahaan Suez, Marie-Ange yang juga merupakan salah satu anggota poker online mengatakan bahwa persentasi penggunaan air limbah di Prancis masih kalah jauh jika dibandingkan dengan negara sekitar seperti misalnya Spanyol yang persentase penggunaan air limbahnya sebesar 10 persen. Selain itu, negara lain, yaitu Italia juga memiliki persentase penggunaan air limbah untuk digunakan kembali sebesar 11 persen. Selain melakukan penghematan air tanah dengan mendorong penduduknya untuk menggunakan air limbah, Prancis juga berupaya untuk menggunakan teknologi desalinasi air laut dengan tujuan air tersebut dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Prancis namun tidak mengurangi jumlah air tanah. Prancis merupakan salah satu negara terdepan yang mampu melakukan desalinasi dengan teknologi mutakhir.

Upaya Kita Menjaga dan Melestarikan Air di Perkotaan

Upaya Kita Menjaga dan Melestarikan Air di Perkotaan – Air merupakan salah satu elemen terpenting di dalam kehidupan, begitu juga dengan kehidupan manusia. Kita tidak bisa hidup tanpa air. Air merupakan salah satu penggerak kehidupan mahluk hidup. Sebagian besar tubuh manusia bahkan terdiri dari air. Menurut sebuah penelitian, kita bisa menahan rasa lapar dalam waktu yang relatif lama namun kita tidak bisa menahan haus dalam waktu yang lama. Hal ini membuktikan bahwa air memiliki peran yang sangat signifikan terhadap kehidupan. Sayangnya, kemajuan industri dan pembangunan pabrik yang terus dilakukan menjadi ancaman. Tidak hanya pembangunan pabrik dan industri, kemajuan perekonomian di kota-kota besar menarik minat masyarakat desa untuk melakukan migrasi ke kota. Akibatnya, lahan semakin sempit karena digunakan untuk membangun perumahan.

Hilangnya lahan membuat area resapan air semakin berkurang sehingga timbul masalah yang sering terjadi di kota besar ketika hujan besar seperti banjir. Tidak hanya itu, hilangnya area resapan air membuat keberadaan air di perkotaan semakin berkurang. Pertambahan penduduk yang membutuhkan air bersih di perkotaan tidak sebanding dengan jumlah air yang masuk kembali ke dalam tanah. Akibatnya, permukaan tanah pun menjadi turun akibat penyedotan air secara besar-besaran. Sebagai upaya pelestarian dan menjaga keberadaan air di perkotaan, menjaga area resapan air dan menghentikan pembangunan area perumahan atau bangunan lainnya yang mengorbankan area resapan air mutlak diperlukan. Sebagai masyarakat kota, kita bisa melakukan beberapa hal dengan tujuan menjaga dan melestarikan air di perkotaan.

Pertama adalah menjaga lingkungan. Ini adalah cara yang mutlak demi menjaga kebersihan dan keberadaan air bersih. Jika lingkungan kita kotor dan tercemar, maka sangat mungkin air yang akan kita gunakan juga akan ikut tercemar. Akibatnya, air bersih yang akan kita gunakan dan konsumsi menjadi kotor dan tidak layak digunakan. Maka dari itu, menjaga kebersihan lingkungan sangat mutlak dilakukan. Kamu bisa mulai dengan selalu rajin membersihkan area lingkungan di rumahmu.

Kedua adalah dengan selalu membuang sampah pada tempatnya. Membuang sampah pada tempatnya merupakan langkah yang sangat mutlak dilakukan. Sampah yang berserakan akan menyumbat saluran air sehingga ketika musim hujan tiba, tumpukan sampah akan menyumpat aliran air. Selain itu, jangan membuang sampah di sungai atau kanal. Selain mengotorinya, membuang sampah pada sungai atau kanal akan menimbukan bencana banjir. Sungai yang bersih dan bebas sampah bisa dimanfaatkan sebagai sumber air bersih. Sungai yang bersih pun bisa dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar untuk keperluan lainnya seperti mencuci ataupun mandi. Jadi, jangan buang sampah ke sungai, ya!.

Ketiga adalah dengan melakukan penghematan penggunaan air. Menggunakan air secara berlebihan akan berdampak buruk. Saat terjadi musim kemarau panjang, biasanya akan terjadi pula bencana kekeringan. Sumber air bersih mengalami kekeringan karena tidak adanya air akibat penyedotan besar-besara yang dilakukan. Penyedotan secara besar-besaran terjadi akibat penggunaan air yang sangat boros. Kamu bisa melakukan penghematan air dengan selalu menutup keran air setelah menggunakannya, menyiram tanaman dengan air selokan atau menampung air saat hujan turun sehingga penggunaan air keran berkurang.

Terakhir adalah tidak membuang limbah industri atau kimia secara sembarangan. Limbah kimia seperti cat, obat cair bekas atau bahan berbahaya lainnya dapat menyebabkan saluran air tercemar. Air yang terkontaminasi dengan limbah kimia akan meresap ke dalam tanah dan bercampur dengan air tanah sehingga air bersih menjadi tercemar. Kamu bisa mengumpulkan limbah kimia dan memberikan limbah tersebut ke pengepul atau pabrik yang masih membutuhkan limbah tersebut atau kamu bisa membuang limbah kimia di pembuangan khusus limbah yang khusus disediakan di lokasi terdekat dari rumahmu.