Peran Masyarakat dan Pemerintah dalam Mengatasi Krisis Air

    Peran Masyarakat dan Pemerintah dalam Mengatasi Krisis Air

    Peran Masyarakat dan Pemerintah dalam Mengatasi Krisis Air – Dewasa ini, permasalahan ketersediaan air bersih merupakan masalah yang melanda hampir seluruh dunia. Menurut data yang dilansir oleh UNICEF dan WHO, Indonesia merupakan slaah satu dari sepuluh negara yang penduduknya belum sepenuhnya memiliki akses terhadap air bersih. Sebanyak dua per tiga penduduk Indonesia bersama sembilan negara lainnya, yaitu Republik Rakyat Cina, India, Inggris, Nigeria, Republik Demokratik Kongo, Bangladesh, Republik Tanzania, Kenya, dan Pakistan tidak memiliki akses terhadap air bersih.

    Di Indonesia, permasalahan ketersediaan air bersih yang layak digunakan lebih diakibatkan oleh kurangnya fasilitas penyedia air. Setiap tahun, negara ini selalu mengalami pertambahan penduduk. Namun, hal tersebut tidak dibarengi oleh fasilitas penyediaan air bersih. Di dalam masyarakat, terjadi ketimpangan antara penduduk yang terus bertambah setiap tahun namun fasilitas tidak bertambah. Di dalam masyarakat, hanya terdapat dua fasilitas yang menyediakan air, yaitu PDAM dan dengan usaha sendiri menggali sumur. PDAM sendiri sebagai salah satu penyedia ketersediaan air dinilai belum cukup dalam memberikan ketersediaan dan kebutuhan air bersih untuk masyarakat. Angka penduduk yang terus bertambah menyulitkan PDAM dalam menyediakan kebutuhan penduduk akan air bersih, sehingga terkadang pihak PDAM harus melakukannya secara bergilir dalam mendistribusikan air bersiih ke masyarakat.

    Fasilitas lain yang digunakan oleh salah satu anggota taruhan bola di agen bola untuk menyediakan air untuk kebutuhan adalah dengan cara menggali sumur. Namun, air hasil galian sumur biasanya berwarna keruh dan masih berbau sehingga belum layak untuk digunakan sebagai konsumsi sehari-hari. Terkadang, warga tidak memiliki pilihan sehingga tetap menggunakan air galian sumur untuk konsumsi sehari-hari. Dari situ, permasalahan kesehatan yang serius sangat berpotensi muncul. Konsumsi air kotor secara terus menerus sangat membahayakan kesehatan sehingga sangat mungkin akan munculnya berbagai penyakit berbahaya.

    Permasalahn lain yang membuat ketersediaan air bersih di dalam masyarakat mengalami krisis adalah kebiasaan buruk masyarakat Indonesia yang lebih memilih cara praktis dalam membuang sampah, yaitu dengan membuangnya ke selokan atau ke danau atau sungai. Padahal, sungai dan danau merupakan salah satu penyedia air bersih. Selain mencemari sungai dan danau, akibat dari kebiasaan membuang sampah di sungai atau danau adalah bencana banjir. Ketika musim hujan datang, aliran sungai yang tersumbat sampah akan menimbulkan bencana banjir dan berbagai macam penyakit.

    Untuk mengatasi kelangkaan ketersediaan air bersih, pemerintah dan masyarakat harus bersinergi melakukan kerja sama dalam mengatasi krisis air bersih. Setidaknya ada beberapa cara yang dapat dilakukan oleh pemerintah pusat dan masyarakat. Yang pertama adalah dengan mengoptimalkan PDAM dalam menyediakan kebutuhan air bersih untuk masyarakat dengan cara membangun lebih banyak PDAM. Untuk mengatasi air tanah yang terus menerus disedot, pemerintah harus bersikap tegas terhadap pembangunan yang mengambil area lahan resapan air. Tindakan tegas dan sanksi yang keras terhadap pelanggar mutlak diperlukan agar lahan resapan air terus tersedia sehingga air bisa kembali ke dalam tanah. Masyarakat bisa membantu pemerintah dengan melakukan pengiritan dalam penggunaan air bersih sehari-hari. Selain itu, kesadaran masyarakat dalam membuang sampah pada tempatnya mutlak diperlukan. Jika pemerintah melakukan berbagai upaya dalam menanggulangi krisis ketersediaan air bersih untuk masyarakat namun masyarakatnya sendiri tidak memiliki kesadaran untuk menjaga lingkungan dan melakukan pengiritan dalam penggunaan air bersih, maka upaya yang dilakukan oleh pemerintah akan sia-sia. Oleh karena itu, pemerintah dan masyarakat harus melakukan kerja sama dalam menganggulangi atau mencegah krisis air terjadi di Indonesia.

    Related Post

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Do NOT follow this link or you will be banned from the site!